Isi Otakku Diberbagai Suasana

Sumber : firgiseptian.wordpress.com
Saat tante dan sepupuku pada kompak menghadiahkanku sebuah sepatu: "Pertama kali punya sepatu dengan harga gila. Apa sepatu itu mampu membuatku menjadi anggun karena efek harganya?"

Saat dicuekin tanpa sebab musabab: "Ih, dikacangin gua. emang gua sejenis kacang-kacangan yang berkolesterol apa?"

Di sebuah pertemuan keluarga: "Lho masih jomblo? Betah amat Non? Kenapa tiba-tiba aura perjodohan mulai memancarkan sinarnya."

Saat 'getaran' itu memainkan hormon-hormon dalam tubuhku: "Ketemu, kagak, ketemu, kagak. Arrggghh, puyeng. Mang begini yah kalo jatuh cinta? Ketemu? Takut doi ngebaca tindak-tanduk gua. Kagak ketemu? Takutnya gua mati mendadak gegara merindu."

Di sebuah pusat perbelanjaan: "Ini fakta atau hanya asumsiku saja. Mengapa pria jangkung selalu tampak mempesona?"

Di sebuah restoran siap saji: "Malu nih gua, sumpah. Gua nggak mimpikan kalo dia sepiring ma gua? Gile gua merasakan 'getaran' nih, berapa skala richter yah? Tapi tunggu dulu, bukannya gua sekarang sedang suka dengan pria yang lain?"

Di suatu senja, saat melihat sepasang suami istri sedang berseteru di tempat umum: "Idih main bentak-bentak, ma perempuan lagi. Gile aja loe, ini uda bukan jaman kolonial man!!"

Saat aku lagi senyum-senyum, padahal menurut sahabatku semestinya saat itu aku marah dengan ulah si dia. Tahulah kalau orang sedang jatuh cinta, bawaannya pamer gigi melulu: "Wew, nguji lagi nih? Mang situ kagak yakin gua lulus UAN dengan nilai baik? Jangan sering-seirng dong ngujinya, soalnya situ kagak pernah kasih raport sih. Mana ada ujian tanpa laporan hasil."

Saat program olahraga rutinku sedang berlangsung belum lama: "Tampaknya badanku mulai meramping, tidak sedikit yang mengutarakannya. Tapi jarum timbangan di PUSKESMAS tetap saja diam, betah tak bergerak. Apakah perkataan mereka keliru atau jarum timbangan di PUSKESMAS cemburu?"

Saat aku tiba-tiba punya rasa optimis yang sangat besar, tidak tahu dari mana asalnya: "Dia itu cakep pisan, iya gua tahu. Dia itu orang berhasil, iye itu juga gua tahu. Dia itu tajir, maap yee gua kagak matrealis tuh. Dia itu ditaksir tidak sedikit wanita cantik, iyalah , gile aja kalo cowok macam dia dikacangin. Dia itu punya segalanya dan mudah untuk memiliki apa yang dia inginkan, yaelah itu gua tahu banget, tapi bukan itu semua yang buat gua tertarik ma dia, terlalu lumrah, banyak juga cowok macam seperti bertebaran di luar sana. Dia itu cari yang baik? Mang gua kagak baik yah? Emang sih gua kagak secantik para cewek yang berseliweran di dekatnya, emang sih gua juga kagak setajir teman ceweknya, dan gua juga kagak seayu putri keraton, gua tahu itu. Tapi asal loe tahu, gua punya OTAK yang dia inginkan!!" 

You Might Also Like

0 komentar